Zelensky Sebut Rusia Berniat Hancurkan Seluruh Donbas, Butuh Senjata Berat untuk Mengimbangi Lawan
Sergei SUPINSKY / AFP
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berbicara selama konferensi pers bersama dengan Perdana Menteri Luksemburg setelah pembicaraan di Kyiv pada 21 Juni 2022. Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan serangan udara dan artileri Moskow bertujuan mengancurkan seluruh wilayah Donbas. Maka dari itu ia meminta rekan-rekan Ukraina untuk mengirimkan senjata berat demi mengimbangi kekuatan pasukan Rusia. 

TRIBUNNEWS.COM - Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan serangan udara dan artileri Moskow bertujuan mengancurkan seluruh wilayah Donbas.

Maka dari itu ia meminta rekan-rekan Ukraina untuk mengirimkan senjata berat demi mengimbangi kekuatan pasukan Rusia, Reuters melaporkan.

Dari sisi diplomatik, para pemimpin Eropa pada hari Kamis (23/6/2022) secara resmi akan menempatkan Ukraina di jalan panjang menuju keanggotaan Uni Eropa pada pertemuan puncak di Brussels.

Meskipun sebagian besar bersifat simbolis, langkah itu diyakini membantu mengangkat moral nasional Ukraina.

"Kita harus membebaskan tanah kita dan meraih kemenangan, tetapi lebih cepat, jauh lebih cepat," kata Zelenskiy dalam pidato yang dirilis Kamis pagi.

Ia mengulangi permintaan Ukraina untuk senjata yang lebih besar dan lebih cepat.

"Ada serangan udara dan artileri besar-besaran di Donbas."

"Tujuan penjajah di sini tidak berubah, mereka ingin menghancurkan seluruh Donbas selangkah demi selangkah," katanya.

"Inilah mengapa kami berulang kali menekankan percepatan pengiriman senjata ke Ukraina."

"Yang dibutuhkan dengan cepat adalah keseimbangan di medan perang untuk menghentikan armada jahat ini dan mendorongnya keluar dari perbatasan Ukraina."

Atas